PANJAT TEBING DENGAN KAPAK ES

Kalo cerita tentang olahraga ekstrim udah pasti gak bakal habis deh. Kaya teknologi, yang namanya olahraga ekstrim selalu berevolusi dan berkembang dengan cepatnya. Secepat orang kabur jika ditagih utang hahaha. Nah, entah kenapa aku tuh kalo nyobain olahraga ekstrim pasti kebanyakan lokasinya di Jogjakarta. Kayanya wong Jogja ini kreatif-kreatif deh idenya. Ada aja gitu mainan baru yang bisa aku cobain setiap kesana. Salah satunya adalah dry tooling!

Dry tooling adalah panjat tebing di medan es. Dry tooling mulai populer tahun 1990. Cuma memang di Indonesia gak terlalu dikenal karena di negara kita gak ada tebing es kaan. Pas aku main ke Jogjakarta, aku dikenalin sama olahraga ini sama Mas Andy. Dia adalah operator langgananku setiap main kegiatan ekstrim di Jogjakarta. Ternyata dry tooling juga bisa dilakuin di tebing berbatu kokoh yang punya banyak celah dan lubang hoho. Yaudah deh aku coba.

4DE361F7-A7A2-417A-BA50-43BEBAB65546-3162-000001EAEA4CE67F.JPG

Nah beginilah kurang lebih jalurnya

Tebing yang aku pilih adalah Tebing Parang Endog di Kabupaten Gunung Kidul. Jalur pemanjatannya gak tinggi. Karena aku dan Mas Andy sama-sama baru pernah nyobain dry tooling ini, jadi kita tes jalur setinggi 20 meter dulu. Peralatan yang digunakan seperti peralatan manjat pada umumnya sii. Tali karmantel, harness, carabiner dll. Yang membedakan adalah ice axe dan crampon. Dua peralatan ini adalah alat yang digunakan ketika kita mau memanjat tebing es.

B7B4AC8F-E715-4CB5-9457-F14F63B20EEB-3162-000001EAC4A810BE.JPG

Nah sepatunya dipasang crampon gini

A15BEEDC-FB9C-47FC-A365-1B3FFFA11A6D-3162-000001EAD18EF2B5.JPG

Kunci pijakan ada di ujung crampon

Ice axe yang digunakan ukurannya cukup besar, supaya bisa nancep dengan mantap di batu. Crampon nya juga di desain khusus untuk mendaki di medan curam. Terdiri dari 14 besi di seluruh bagiannya. Waktu crampon ini dipasang di sepatuku, mmmm rasanya aneh dan jalannya susah haha. Kaya belajar jalan pake heels tapi ini ada 14 heels dalam satu sepatu hemmm.

E08D9EBD-B776-4645-B1B5-BC9DEBCFF503-3162-000001EADCFBAF98.JPG

Masing-masing kapak dipegang tangan kanan dan kiri

Setelah semua alat terpasang, Rani siap buat menjajal dry tooling! Demi apapun pijakan pertama tuh susah banget. Aku gagal dan jatuh terus hahaha. Sejujurnya sulit untuk mencari pijakan yang mantap karena gak terbiasa kan kakinya manjat pake crampon. Untuk pergerakan tangan juga jauh lebih sulit. Kalau pake tangan sendiri kan kita tau tuh genggaman yang mantep dan yang ngga. Kalau pake ice axe, tingkat percaya diri saat memanjat menurun drastis karena takutnya gak nyangkut dengan baik gituu. Intinya kita harus yakin bukan sama genggaman tangan sendiri tapi sama pijakan kapak di lubang batu dan pijakan crampon.

ED9D0686-5703-4019-9D02-F3C854DAB040-3162-000001EAA0F0189F.JPG

Asli cape kelepas mulu pijakan kapaknya

Teknik memanjat ini sebenernya mirip kaya ascending. Bedanya kalo ascending kita dibantu sama jummar, kalau dry tooling kita dibantu sama kapak. Ice Axe juga harus dipasang terikat sama tangan kita, jangan sampai terlepas dari tangan dan mengenai belayer yang ada di bawah. Waduh bahayaa. Saat memanjat, kekuatan terpusat di tangan.

86F52CF3-3AD9-41E1-970E-6AE128A51206-3162-000001EAADB896F2

Kalau ini mulai tahu caranya haha

Setelah tahu celahnya, pelan namun pasti aku naik ke poin yang dituju. Kurang lebih 15 menit kemudian Rani sampai juga di ketinggian 20 meter. Huaaa peamndangannya juara. Gugusan tebing batu yang luas indah banget dilihat dari atas. Cakeeepppp!!

Memanjat dengan teknik dry tooling sejujurnya dua kali lipat lebih susah untuk aku lakuin. Tapi rasa puas karena gak nyerah dalam prosesnya, bener-bener ngebuat bahagia berlipat kali ganda pas sampe atas. Lah mirip ya sama keseharian. Kita akan semakin senang ketika berhasil mencapai sesuatu dengan usaha yang luar biasa hehe. Jadi kalau sekarang kamu lagi ngerasa kesulitan, bertahanlah. Berusahalah terus. Semakin sulit prosesnya, semakin indah hasilnya 🙂

Stay Awesome Fellas!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s