BERJUMPA DENGAN HIMALAYA (PART 5)

Sampailah kita di part terakhir dari perjalanan Rani menuju ke Everest Basecamp! Maaf yaa nunggunya agak lama hehe. Perjalanan hari itu bisa dibilang perjalanan yang panjang. Rani akan menuju ke  ketinggian 5000 MDPL. Rasa khawatir, capek, senang, semangat semuanya campur aduk jadi satu layaknya gado-gado yang nikmati disantap di pagi hari. Sedikit lagi Rani! Ayo pasti bisa! Cuma itu aja sih yang kuucap sepanjang perjalanan hehehe.

2018_0330_10281800.jpg

Lobuche-Gorak Shep. Semangaat

Rute hari ini adalah Lobuche-Gorak Shep-Everest Basecamp. Cuaca hari itu bersahabat sekali, keluar dari penginapan Rani langsung lihat barisan pendaki yang juga menuju ke Everest Basecamp. Semuanya punya sorot mata yang sama menurutku, lelah tapi bahagia hehehe. Rani jalan dengan tempo yang cukup cepat, karena kita harus mengejar waktu. Perjalanan dari Lobuche ke Gorak Shep memakan waktu kurang lebih 3 jam. Medannya beragam si, ada tanjakan curam tapi ada juga turunan. Kebayang gak sih waktu pulang kan berarti sama aja capeknya hahhaa. Pemandangan terkeren di sepanjang perjalanan menuju Gorak Shep adalah Glasier Khumbu! Glasier ini adalah glasier tertinggi di dunia. Bentuknya cakep banget kaya kristal-kristal tajam yang menjulang tinggi. Kaya lagi nonton film Frozen yang populer banget itu loooh.

2018_0330_13460000.jpg

Morniiingg

2018_0330_09210000.jpg

Adem banget yah pemandangannya 🙂

2018_0331_10181200.jpg

Khumbu Glacier

Gorak Shep ada di ketinggian 5200 MDPL. Gak banyak orang yang tinggal disini. Kurang lebih cuma 10 bangunan besar. Semua bangunan itu adalah penginapan. Suhu di Gorak Shep waktu malam hari juga gak main-main. Waktu musim dingin bisa mencapai -30 derajat celcius. Mantapss. Rani gak mampir lama disini, tim cuma berhenti sebentar untuk makan siang aja. Kita mengisi tenaga untuk melanjutkan sisa perjalanan menuju ke Everest Basecamp. Sambil makan siang, Rani sambil nulis ucapan ala anak masa kini gitu buat nanti difoto di Everest Basecamp hehehe.

Screen Shot 2018-09-17 at 12.17.54 AM

Gorak Shep

screen-shot-2018-09-17-at-12-15-57-am.png

Sedikit lagi gengs :”)

Pakaian yang Rani pake udah enam lapis tebalnya. Rani pake dua lapis based layer terus pake kaos biasa, ditambah lagi sama turtle neck heatech, jaket polar dan yang terakhir jaket windproof. Badannya jadi tebel banget, tapi demi badan yang hangat di sepanjang perjalanan tak apa kulakukan apapun lah hahaha. Dari sini perjalanan masih 3 jam lagi. Selama perjalanan, sering banget ketemu sama orang-orang yang udah balik turun. Buat yang suka naik gunung kebayang dong rasanya pas kita lagi ngos-ngosan terus lihat orang lain udah jalan pulang. Rasanya paiiit hahhaa. Sama ternyata kaya pendaki Indonesia, mereka juga nyemangatin kita dengan bilang “Ayo semangat gak jauh lagi koo” (ya tapi bukan pake bahasa Bekasi yee).

Screen Shot 2018-09-17 at 12.16.40 AM

Baju enam lapisku hahaha

DSC01502.JPG

Ayo bor semangat boor dikit lagi inii

Semakin dekat ke basecamp, jalannya semakin kecil. Mirip kaya jalan setapak tapi fancy soalnya kanan kiri glasier hahaha. Daaan saat yang ditunggu tunggu tibaaa! Rani sampai di Everest Basecamp. Horeeee. Terus tiba-tiba Rani dipeluk sama orang yang pernah ketemu sekali di perjalanan. Iyaa saking senengnya siapa aja yang ada disamping kanan kiri kayaknya dipeluk deh. Seakan akan bilang “hiks kita sampe juga gengs”. Rasanya pengen bikin pesta gede-gedean sama kedua kaki dan paru-paru yang sudah bekerja lebih dari semestinya selama 8 hari perjalanan ini hahha. Euforianya berasa banget banget banget. Teman-teman yang lain langsung kembali lagi ke Gorak Shep dan menginap disana. Kalau Rani dan tim seperti yang udah kalian tau, kita lanjut jalan lagi 2 jam untuk tidur di tenda pendaki yang mau menuju ke Everest.

 

2018_0330_16253800.jpg

SAMPEEEE. 5363 MDPL!

2018_0330_16163000.jpg

My main motivation. Family 🙂

2018_0330_16180800.jpg

My main support system 🙂

img-20180912-wa0008-01.jpeg

Ini teman baruku. Namanya Susi. Dia dari German dan sendirian! Cool!

Perjalanan Rani ke Everest Basecamp berhasiil. Semua ya gak lepas juga dari doa orang-orang terdekat dan juga kalian. Makasi banget udah selalu ngasih semangat yaah. Gara-gara trip ini, Rani jadi punya cita-cita untuk pergi ke gunung-gunung lainnya di negara lain. Mau lihat indahnya alam yang Tuhan ciptain. Menurutku gak ada negara yang paling bagus atau paling jelek. Semuanya punya keunikan masing-masing yang bisa kita syukuri dan saksikan. Untuk teman-teman kusarankan luangin deh waktu kalian untuk traveling. Kegiatan ini bikin kita jadi lebih terbuka pikirannya sama keadaan sekitar dan juga lebih mawas diri. Perjalanan ini akan selalu terkenang. Cerita berharga buat anak Rani nanti hehe. Terimakasih juga udah ikutin series ini yaah. Rani berharap kalian bisa ngerasa ikut juga dalam perjalanan ini. Maap maap nih kalau ada kekurangan. Untuk yang mau tanya boleh banget tulis pertanyaannya di comment.

Patricia Ranieta pamit! Stay awesome fellas!

5 thoughts on “BERJUMPA DENGAN HIMALAYA (PART 5)

  1. Waduuhh ga kerasa berakhirnya blog kak rani yg himalaya ini, seru banget bacanya, jadi pengen traveling juga, tapi masih sibuk belajar buat persiapan kuliah nanti, gapapa deh semoga lain waktu tercapai, amiinnn
    Jangan berhenti nge blog kak rani, aku menunggu mu:)

    Like

  2. Kak rani you’re awesome!! Keren gila sampe pas ditayangin di trans7 gak boleh sedikitpun episode terlewati..eh sekarang baca blognya jadi keinget episode itu,luar biasa banget sih ka rani udah bisa nyampe kesana..
    Di tunggu tulisan selanjutnya ka,stay awesome ka rani! 🙌🙏

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s