DEMPET-DEMPET MESRA DI SUSI AIR

Hai! Akhirnya blog ini jadi juga yaah. Jujur nih, bingung banget sejujurnya buat milih tulisan pertama yang mau Rani share ke temen-temen, abisnya banyak yang berkesan hahha. Akhirnya Rani milih buat nulis pengalam Rani waktu pertama kali naik pesawat Susi Air! Yaaap maskapainya Ibu Susi! Wonder woman nya Indonesia. So, here we go!

Penerbangan naik Susi Air, emang gabisa kalian temui di Bandara Soekarno Hatta atau bandara komersil yang besar. Maskapai ini justru melayani penerbangan ke daerah-daerah terpencil. Waktu itu Rani dan tim pengen terbang dari Malinau, di Kalimantan Utara ke Krayan, Kalimantan Utara. Pesawat Susi Air yang Rani naikin kapasitasnya cuma 12 orang, dan hanya ada 3 kali dalam seminggu. Jadi kebayang dong bookingnyaa, beeeh penuh drama, karena kita ga bisa langsung datang ke loketnya dan beli gitu aja. Setiap hari loket penjualan dibuka pukul 9 pagi dan tutup jam 4 sore, tapi pas kita datang kesana jam 3 sore, petugasnya ga ada, katanya udah pulang (sakarepmu dewek pak).

Singkat cerita, kita berhasil menemukan contact person nya. Sebelum beli tiket, kita harus cek dulu kuotanya, pesawat baru akan berangkat kalau semua kursinya terisi. Tim Rani waktu itu ada 5 orang, dan jadwal penerbangan di hari yang kita mau, ternyata udah full hiks. Dengan usaha dari semua tim, telfon sana sini dan sedikit bumbu magic akhirnya ada 5 penumpang yang mau ngasih kursinya buat kita! Baik banget kaaan, emang kalo rejeki ga kemana yah, tau aja kita mau liputan :”).

DSCF9146.JPG

Selamat datang di Malinaaauu

Biasanya orang akan langsung beli tiket untuk pulang pergi (karena bisa dibilang tiket pesawatnya selalu jadi rebutan). Waktu itu tiket pulang kita belum tersedia, karena kuotanya belum full, baru 5 orang dari tim kita aja yang terdaftar, jadi kalau ga ada 7 orang lainnya yang daftar hem..yaa..kita gabisa pulang. Akhirnya dengan teknik hompimpa alaium gambreng (ditambah doa dan niat baik serta keyakinan pastinya) kita ambil resiko untuk tetep berangkat, pergi dulu ya pulangnya mikir nanti deh pasti ada jalannya.

Tiba di hari keberangkatan, kalau ga salah (Rani lupa lupa inget) setiap orang gaboleh bawa beban lebih dari 70 kilogram sudah termasuk sama berat badannya sendiri! Hahaha. Jadi bukan cuma barang kita yang ditimbang, tapi orang dan barang yang akan dibawa di dalam kabin, ditimbang bersamaan. Duuuhh rani benar benar menyesal makan banyak, dan sebelum nimbang Rani berusaha mensugesti perut Rani agar mau pup, lumayan kan ngurang ngurangin beban 1 kilo dududu. Tentu sajaa tim kita over bagasi, karena perlengkapan shooting yang juga banyak banget (padahal kita juga berat berat hehehe). Sama kaya penerbangan lainnya, kita harus bayar biaya over bagasi karena kelebihan beban. Harga overbagasi nya seinget Rani mahal gela siiii, lebih daripadah harga tiketnya sendiri wau kan.

20180109_072952

Ini dia proses nimbang penumpang + barang hand carry. 

Kebetulan semua anggota di tim Rani baru pertama kali naik pesawat Susi Air, jadilah kita super norak karena semangat banget, kita lari karena pengen duduk di paling depan. Padahal penumpang lain jalan biasa aja, dan sebenernya mereka juga gapapa kalo duduk dibelakang, jadi harusnya gausah lari hahaha, ya namanya juga semangat kan dimaklumi yah. Pilot nya ada 2, satu orang Indonesia dan satu orang Inggris. Menurut Rani mereka keren banget si, karena nerbangin pesawat kecil ke daerah pedalaman kaya gini yang cuaca nya ga menentu pasti butuh skill yang keren banget, ditambah pilot nya ganteng, akupun salah fokus (oke baik mari kita lanjutkan).

DSCF9148

Boarding pass susi air

Penerbangan dari Malinau ke Krayan memakan waktu 30 menit. Pesawatnya kecil sekaliii, mirip kaya naik angkot nomor 44 jurusan Tebet-Kp.Melayu. hahaha. Tapi Rani percaya motto semakin rapat, semakin akrab uhyeah. Karena ini pesawat kecil jadi semua gerakan dan hempasan angin menurut Rani lebih terasa, jadi ya sensasinya beda banget. Pemandangan dari atas? Keren amat sangat, semua hijau khas hutan Kalimantan.

20180109_083235_004_01

Kondisi di dalam pesawat, bener kan dempet-dempet mesra

DSCF9164

Senorak itu Rani duduk dibelakang pilot yg wajahnya  mengalihkan duniaku

DSCF9698

Pemandangan hutan Kalimantan yang eksotis dari atas

Rani bakal sedih banget si kalau karena perbuatan manusia serakah, pohon-pohon keren itu hilang. Nah sekarang tiap mau buang sampah sembarangan atau ngelakuin hal-hal yang ngerusak alam, inget aja betapa indah nya hutan Indonesia, dan betapa pengennya kalian ikut meyaksikan kekerenannya. Buat Rani ini adalar pengalaman yang menyenangkan banget, 30 menit ternorak dalam hidupku hahha. Semoga one day kalian bisa coba juga yah naik pesawat perintis!

Patricia Ranieta pamit! Stay awesome fellas!

 

27 thoughts on “DEMPET-DEMPET MESRA DI SUSI AIR

  1. Aku baru tahu dalamnya pesawat susi air ini, beneran kayak naik angkot ya kak 😂
    Pemandangan hutan kalimantan emang khas bgt ijo2 sger banget cantik pula akk
    Semoga makin rajin post pengalaman perjalanan kak 😍

    Liked by 1 person

  2. Terimakasih sudah mau berbagi informasi tentang keindahan alam Indonesia dari sudut pandang yanh berbeda. Semoga sehat selalu dan selalu bisa berbagi kan 🙂

    Like

  3. Sedihh dehh jd komenan ke-11 wkwkw kereeeeennnn tehhh teruskan kembali yak tehh celotehannya lewat tulisan ditunggu kisah2 selanjutnya pengalaman2 selnjutnya dannn yaa cerita cerita penuh suka dan duka nyaa yaa teh tp semoga gada duka nyaa tehh biar semangat baca nyaaa …

    Like

  4. asyik banget bacanya coz ringan bngt bahasanya! dan baru tau klw pesawat susi air ternyata sekecil itu! pengetahuan baru nih! thanks Rani! Semangat terus! 🙂

    Like

  5. Perna naik susi air kupang-lembata.. Bagasi sama berat badan di tumbang, anakku yg 2 tahun sepanjang penerbangan tutup mata ga mau liat ke bawa. Mungkin takut..

    Like

  6. Tulisan pertamamu yg aku baca k. Terima kasih kk sudah mau berbagi pengalamanya… tulisanya seru dan bikin terhanyut (kayak sungai Kalimantan hehhe) jadi flashback dulu aku pernah ke Derawan, Kaltara juga…..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s